Jumat, 30 Oktober 2009

Anakku Pelampiasanku

Inilah dosaku. Terserah mau dosa atau tidak. Tapi aku sangat menyayanginya. Akutidak dendam pada bekas suamiku yang memperkosaku, hingga terpaksa aku mau menikah dengannya, karena aku sudah hamil dalam usia 15 tahun. Saat aku pulang sekolah di sebuah desa. Setelah akumelahirkan, suamiku itu meninggalkan aku. Kami tak tau dia entah kemana. Aku hanya mengenal suamiki, ketkka dia bekerja membangun SD Inpres, ikut dengan rekan-rekannya bekerja dari sebuah kontraktor. Begitu aku melahirkan, dan rekan-rekannya sudah pada pulang, dua bulan kemudian, dia pun hilang meninggalkanku. Aku hidup bersama ayah, ibu dan kedua kakak laki-laki di desa kami.

Karena prihatin, sebelum meningal kakekku memberikan aku tiga petak sawah miliknya, sebuah gubuk dan sebidang perladangan di belakang gubuk itu. Aku pun tingal di sana bersama kakek dan anak semata wayang. Saat aku menjualkan saturan dan singkong ke pasar, Kakeklah yang menjaga anakku. Ketika kakekku meinggal usia anakku sudah enam tahun dan sekolah. Setiap pagi aku harus embencengnya ke sekolah, lalu aku berujualan di pasar tak jauh dari sekolahnya. Setelah dia pulang sekolah, anakku Anto (samaran) ikut menemaniku berjualan dan kami makan nasi bungkus di pasar. Begitu seterusnya, sampai dia memasuki SMP.

Sejak kelas dua SD, Anto aku belikan seekor kambig betina dan terus berkembang menjadi belasan. Jika ada kebutuhan sekolah, kaming itu kami jual. Beli k\buku, tas, sepatu, seragam sekolah dan sebagainya. Dua kali dalam setahun, kami menjual kambing. Sepulang sekolah, akuikut mengangon kambing bersama Anto anakku dan sembari aku mengambil daun untk dijual, singkong, sayuran dan sebagainya.
Anakku Anto tumbuh dengan normal dan sehat, tegap dan kuat. Telur bebek dan ayam menjadi menu kami, bila pulang dari pasar. Hampuir setiap hari kami makan telur bebek atau ayam dari peliharaan kami sendiri, terkadang kami justrui menjual telur, ayamnya dan bebeknya.
Rumah kami (tepatnya gubuk) memang terpencil dari perumahan di desa. Kami berada agak di perbukitan. Saat aku pulang mencuci kain di kali kecil dekatsawah kami, akutak melihat Anto dimana-mana. Saat aku melangkah ke kamarnya, aku terkejut. Anto melepas celananya hinga setengah telanjang. Dia sedang mempemainkan kemaluannya yang mengeras dan matanya terpejam rapat, hingga dia tak sadar, kalau aku sudah memasuki kamarnya.
Sirrrr.... darahku berdesir. Kemaluanku pun ikut bergejolak. Tapi dia kan anakku? Anak kandungku sendiri? Tapi....
Sering aku membayangkan, betapa indahnya punya suami. Siapa yang mau mengawini aku. Orang desa, kurang cantik, sudah janda dan ditingal pergi lagi. Miskin dan hanya seorang petani biasanya. Banyak laki-laki yang selalu menggodaku, tapi bukan untuk dijadikan isteri melainkan untuk kepuasan belaka. Jelas aku menolak mereka, baik secara halus maupun secara kasar.

Haruskah.....?
Kudekati Anto. Kulihat kemaluannya dipermainkan dengan mata terpejam, sampai akhirnya dia mengeluarkan spermanya beberapa kali. Aku seprti takpercaya, dalam usianya yang ke 14 tahun dia sudah mengeluarkan sperma begitu banyak. Tak lama matanya terbuka dan terkejut melihatku.
"mBok... Maaf..." katanya terbata-bata. AKu tersenyum saja dan mengelus kepalanya.
"Kamu sudah dewasa," kataku. Saat itu baru aku sadar, kalau hampir setiapmalam (kami tidur sama pada tempat tidur yang sama-toh dia anakku) kalau setiap malam dalam tidur kami, Anto selalu memelukku dan aku merasakan sesuatu di pahaku. Yah.. ternyata oitu adalah kemaluan anakku. Rupanya Anto hampir setiap malam menggesekkan kemaluannya pada pahaku.

Malam itu, aku tahu Anto belum tidur, tapi pura-pura tidur. Aku ingin tahu reaksi kedewasaan anakku. Mungkin di sinilah kesalahanku. Aku tau dia mengintipku dari matanya yang terpicing. Sengaja kulepas kain sarungku dan bagian bawah aku benar-benar telanjang, kecuali kebaya lusuh yang kupakai untuk tidur Aku pun menelentangkan diriku tidur di sampingnya. Kutarik selimut. Aku tau Anto tidur dengangelisah, karean sebenarnya dia belum tertidur. Tak lama, aku yang berpura-poura sudah pulas dan berpura-pura mendengkur halus. Sekali lagi aku ingion tahu apa yang aka dilakukan oleh anakku. Apakah dia memenuhi keinginanku?
Ya... Anto mulai meraba kemaluanku. Rambut kemaluanku dielus-elusnya. Perlahan berpura-pura mengigau, aku mengangkangkan kedua kakiku, hingga dia bebas meraba kemaluanku. Aku tau, kalau dia melepas celananya dan membuka perlahan selimut kami. Dan....

Aku perlahan menindihku dan mencoba mencari lubangku dan menekankan kemaluannya ke dalam lubangku. Tentu saja cepat masuk, karea sesungguhnya aku sudah basah. Saat kemaluannya sudah masuk, perlahan aku mengangkat kakiku, agar dia tak tau aku meresponsnya. Anti mulai memompaku langsung dengan cepat. Tak lama spermanya terasa hangat di kemaluanku. Sebenarnya aku sangat kecewa.
Anto pun mencabut kemaluannya dan pergi ke sumur di belakag rumah. AKu mendengar suara ceboknya. AKu ahnya melap saja kemaluanku dengan kain sarungku dan ketika aku mendengarnya mau memasuki kamar, aku berpura-pura tidur lagi. Antomenarik selimut dan menyelimuti kami berdua. Dia tidur di sampingku. Aku mampu merasakan apakah nafasnya sudah normal atau belum. Aku berpura-pula mengigau lagi dan memeluknya. Sengaja pahaku mengenai kemaluannya dan bulu-buluku mengenai pahanya. Perlahan kulepas kancing peniliti kebayaku, hingga tetekku menempel di tubuhnya. Aku sangat senang, ketika aku merasakan kemaluannya kembali bangkit dan mengeras. Kutungu reaksinya.
Perlahan Anto melepas selimut kami. Di telentangkannya tubughku dan aku berpura-pura mendengkur. Kedua kakiku dikangkangkannya kembali dan dia menindih lagi tubuhku. Kemaluannya dia masukkan ke dalam lubangku. MUlai dia memompaku dari atas. INilah saatnya, aku harus melepaskan kenikmatanku, bisik hatiku. Aku tak mau Anto lepas lagi dan aku harus kecewa. Perlahan aku memberi respons dan mencari titk nikmatku sendiri. Saat Anto mulai memompaku dengan cepat aku memberinya respons dan membuka mataku, seolah-olah aku marah.
"Anto... kenapa jadi begini, Toleeee....." kataku seaka lirih. Aku memeluknya dan mencari-cari dimana kenikmatanku. Melihat aku memberikan reaksi, Anto semakin berani dan terus memompaku. Akhirnya aku menemukan nikmatku dan Antojuga melepaskan kenikmatannya. Kami pun tidur dengan lega setelah kami sama-sama menikmatinya.

Besok paginya, kami terjaga. Aku lebih dulu dan mempersiapkan sarapa [pagi. Setelah sarapan tersedia, aku membangunkan Anto untuk mandi. DIOabangu dengan tersipu.
"Sudah.. tak usah malu. Itu tandanya kamu sudah dewasa. Tapi kamu tak boleh ceriota kepada siapapun juga. Jika kamu cerita, aku akan minggat meninggalkanmu," kataku lembut tapi mengancam. Anto tersenyum dan pergi ke sumur untuk mandi. Kami pun sarapan bersama, lalu pergi ke pasar membawa dagangan dan Antoseterusnya ke sekolah.

Aku sangat bersyukur, lima hari kemudian aku mendapat haid. Saat mendapat haid itu, Anto merengek-rengek meminta persetubuhan denganku. Aku jelaskan padanya, kalau aku sedang haid dan menunjukkan darah yang memerah pada pembalutku. Aku menjelaskan padanya apa itu haid dan kotor serta bau. Seperti cerita cerita teman-teman di pasar, dengan sembunyi-sembunyi, aku membeli kondom. Sekali beli berkisar satu lusin. Saat ngangon kambing aku menjelaskan, kalau mulai sekrang, Anto harus pakai kondom. Kujelaskan kenapa sampai dia mau mengerti.
Temanku jualan sayutr mayur menjelaskan padaku, kalau dia lagi haid, dan suaminya memita, suaminya selalu mendapat jatah, melalui dubur. Dia jelaskan pertama sedikit memang sakit. Tapi setelah dua tiga kali, justrusebaliknya terasanikmat. Jatah itu hanyadiberikan pada saat dia haid. Jika tidak, suaminya hanya diberikan jatah dua kali semingu, maksimal tiga kali semingu, untuk kesehatan. Akumengikuti penjelasannya sembarisenyum-senyum. Diamau bercerita padaku, karena aku janda dan tidak akan mungkin melakukan persetubuhan.
"Bagaimana, apakah kamu sudah mau lagi?"
"Tapi Simbokne haid," tanyanya. Aku tersenyum dan menjelaskan. Kami ke kamar setelah dia selesai mengerjakan PR-nya. Kuleus-elus kemaluannya sampai keras dan kupasangi kondom. Dia tersenyuj melihat kondom menyarungi kemaluannya. Yah.. seumur hidup baru sekali melihat kondom dan memakainya.
Kulepas sarungku. Aku naik ke ranjang dan menungging. Anto tetapberdiri di lantai. Kuarahkan kemaluannya ke duburku. Kondom yang licin sudah siap dimulut duburku. Kuminta Anto menekannya perlahan-lahan dan kuat. Aku menuntunnya sesuai arahan temanku di pasar. Anto pun menekan kemaluannya memasuki duburku. Perlahan dan perlahan. Terasa sedikit sakit.
"Tahan sedikit. Jangan tekan dulu," kataku menarik nafas. Kuemut-emutkan lubang duburku menyesuaikan lubang dengan kemaluannya yang masuk. Kuminta Anto menekan kembali kemaluannya. Dia mulai menekan sampai semuanya berada dalam duburku. Anto memelukku.
"Tarik pelan pelan dan masukkan kembali pelan-pelan. Jangan cepat-cepat," kataku. Anto melakukannya. Tapi maki lama makin cepat dan aku mulai merakan kenikmatan. Sampai akhirnya, Anto mencapai kenikmatannya. Kemaluannya pun mengecil dan terlepas dengan sendirinya.

Malamnya kami tidur. Dalam berdampingan, aku memintanya untuk megisap-isap tetekku.
"Nyusu tole...." pintaku. Kusodorkan pentil tetekku. Anto mulai mengisap-isap tetekku dan aku merasakan kenikmatan. Daerah dari kemaluanku dala haid pun berbuncah keluar. Aku pun medapatkan ilmu itu dari temanku di pasar. Jika haid, kita dicumbu, maka darah cepat banyak keluar dan cepat kering. Benar, empat hari, aku benar-benar sudah bersih.

"Kamu apa sudah tidak mau gituan lagi sama ibumu ini nak?" tanyaku lembut. Anto tersenyum.
"Kalau boleh, sekarang juga aku mau, bu," katanya gembira.
"Ya... sebaiknya sekrang, biar nantui malam kamu boleh mengerjakan PR mu dengan tenang. Tidak terbutu-buru," kataku. Dia kelihatan gembira sekali. Cepat dia berlari ke rumah dan menyiapkan kondom. Aku menyusulnya dengan jalan santai. Walau orang tidak ada di sawah dan ladangnya, aku harus tetap hati-hati. Karena ini adalah aib diriku. Tapi aku membutuhkannya.
Cepat kulepas semua pakaianku dan kuminta Anto mengisapi tetekku sampai aku terangsang betul. Setelah aku terangsang, aku tidur di kasur dan mengangkangkan kedua kakiku. ANto akan datang menindihku dengan kemaluan sudah berbalut kondom.
Aku sisergapnya. Nampaknya Anto sudah mulai mampu menguasai keadaan. Dia tidak terburu-buru lagi. Kami sama-sama melampiaskan kenikmatan kami. Entah darimana dia tau, diamulai bukan hanya mengisapi teteku saja juga sudah menicumi bibirku dan mempermainkan lidahnya dengan lidahku.

Secara berangsur, kami keluar dari gubuk dan kembali mencabuti sayuran. Anto selalu dudkk di sampingku. Dia tersenyum puas. Jika tak ada orang, dia selalu memanjakan dirinya padaku dan aku memeluknya dan membelai kepalanya. Jika aku membelai kepalanya, jika pun orang melihatnya, mereka pastiakan mengatakan, betapa aku menyayangi anak tunggalku. Kakak-kakakku serta aayah dan ibuku selalu mengatakan demikian. Aku terlalu memanjakan anak tunggalku itu. Tetangga juga berkata demikian.
Kami duduk mengikati sayuran. Dan Anto pun berbisik padaku.
"Bu, tiba-tiba kok aku masih mau, ya..."
"Jangan. Tak boleh keseringan. Kamu bisa sakit."
"Bukankah, dalam minggu ini, kita belum melakukannya? Ayolah bu. Aku masih mau..."
"Haruskah kita kembali ke rumah? Nanti malah orang curiga," kataku.
"Biar aku saja yang ke rumah mengambil kondom. Peganglah bu, sudah keras.." katanya memintaku memegang kemaluannya. Otakku berpikir keras, bagaimana caranya. Aku menyuruhka cepat ke rumah mengambil kondom sekaligusmemasangnyadari rumah. Anto berlari ke rumah. Tak lama dia datang. Aku beejalan ke puncak bukit tak jauh dari tempat kami mengikat sayuran. Di sana ada pepohonan. Anto datang berlari, seperti tak sabar. Kusuruh dia rebah dan membuka celanya. Kemalua terpasang kondom benar sudah mengeras dan berdiri menantangku. Pepohonan singkong yang rapat sudah setingi pinggang. Kudatangi Anto dan kukangkangi dia. Aku berjongkok sembari mengangkat sarugku. Kemaluannya kutuntun ke arah kemaluanku dan memasukkannya. Aku tetap memeggang sayuran, seakan mau mengikatnya. Aku melihat orang-orang mundar-mandir di bawah sana dengan pekerjaannyamasing-masing, semetara aku mulai memompa Anto dari atas. Tentu saja aku tak mau kehilangan kenikmatan.
Perlahan aku menggoyangnya dan terus menggoyang dengan tenang. Sesekali orang dari bawah sana menegurku. Mengatakan sudah sore, jangn asyik terus bekerja. Istirahat dan sebagainya. Aku membalas teguran mereka dengan senyum sembari melambaikan sayuran yang kupgang. Mereka terusberlalu satupersatu. Aku sudah tak tahan. Kupeluk Anto dari atas dan kugoyang dengan keras dan cepat. Aku mencari kenikmatanku sampai Anto merasa tubuhnya tertidih keras dan memlukku dari bawah.

"Bagaimana, enak?" tanyaku.
"Enaksekali bu. Terusin..." pintanya. Aku meneruskan. Menggoyangnya, menciumi bibirnya dan mengisap-isap lidahnya. Tapi Anto tak mampu bertahan. Dengancepat dibalikkannya tubuhku dan dia memompaku dari atas. Kami berpelukan dan terus salig menggoyang. Kujepit pinggangnya dari bawah dan Kami melepas kenikmatan kami bersama-sama.

Beberapa hari kemudioan. kami kembali lagi mencabuti sayuran. Saat itu juga Anto meminta. Aku mengingat kalau kondom sudah habis. Tak mungkin aku ke pasar lagi membelinya sementara hari sudah sore. Kembali kuajar Anto ke puncak bukit tak jauh dari rumah kami. Setelah membuka celananya aku mengisap kemaluannya dan mempermainkan lidahku, Nampak Anto menyenanginya dan dia puas sekali dan melapaskan spermanya dalam mulutku.
"Mau gantian ya nak?" kataku. Anto berpikir. Langsung kusuruh dia menelentang di tanah beralaskan rerumputan yang empuk. Kukangkangi kepalanya dan aku jongkok. Kuminta dia menngisap-isap kelamuanku. Aku sendiri mulanya tak yakin, apakah dengan cara demikian bisa memuaskanku. Ajaran teanku di pasar, selalu kuikuti. Lama-lama apa keinginanku kuminta dipenuhi oleh Anto. JIlatan dan isapan pada itilku dilaksanakannya. Sampai akhirnya aku merapatkan kemaluanku di mulutnya, sampai dia susah bernafas. Dan aku pun mendapatkan puncak kenikmatanku.
Anto adalah anakku, pelampiasan kenikmatanku. Aku adalah ibunya, juga puincak kenikmatannya. Walau kini Anto sudah menikah dan bekerja di sebuah pabrik sebagai mandor kepala, kami tetapmelakukannya. Tentunya dengan segala cara dan sangat rahasia. Anto selalu mengatakan, kalau dia lebih nikmat bersamaku daripada bersama isterinya.
Entahlah. Tapi kami sudah melakukannya selama sembilan tahun dan kini masih terus melakukannya.

2 komentar: