Jumat, 30 Oktober 2009

Tuan Rumah

Satu lagi kisah yang tak mampu ku lupakan ialah mengenai tuan rumah tempat tinggalku semasa menuntut dulu. Walaupun kebanyakan masa itu aku tinggal di rumah auntieku namun aku turut menyewa sebuah bilik yang dapat aku gunakan sekiranya aku malas balik ke rumah auntie atau untuk relax sendirian. Tuan rumahku ini berbangsa India dan baru bersara dari perkhidmatan kerajaan serta memerlukan banyak wang memandangkan dua orang anaknya masih menuntut di luar negara dan seorang yang bungsu masih di sekolah rendah.

Auntie Prema isteri tuan rumahku merupakan suri rumahtangga sepenuhnya dan cukup pandai mengemas rumah serta makan minum keluarganya. Ada masa-masa ia menghantar sepiring dua kuih muih yang dibuatnya untuk aku turut merasa. Bagaimanapun masakan lauk-pauk tidak sebab ia tahu apa yang boleh ku makan dan mana yang tidak. Auntie Prema dalam usia 45 tahun sebab ia muda sepuluh tahun daripada umur suaminya yang genap 55 tahun. Suaminya sering tiada di rumah sebab aktif dalam persatuan dan politik aku kira maklumlah bekas kakitangan kerajaan malah selalu juga ia ke outstation memandu berseorangan atau membawa anak kecilnya kalau di hujung minggu. Ada masa auntie akan turut serta tapi ada kalanya auntie tinggal di rumah.

Satu hari aku terdengar mereka bertengkar lagi mulanya mereka bertekak dalam bahasa Inggeris dan Melayu tapi bila menyedari aku ada di rumah mereka bertekak pula dalam bahasa Tamil. Tak lama uncle keluar rumah dengan anaknya sedangkan auntie menangis di tepi tangga, setelah keadaan agak reda aku keluar meninjau dan mendapati kereta uncle memang telah tiada di porch. Aku menghampiri auntie lalu bertanya mengapa bertengkar lagi auntie, ia mengangkat muka sambil berkata itu orang tua mahu pergi Melaka tapi dia tak mahu pergi bersama sebab bukan apa urusan persatuan tu sia-sia dan menghabiskan duit sahaja, itulah punca ia marah dan terus pergi. Vivi anak kecilnya turut serta sebab esok adalah Sabtu tak sekolah, auntie juga berkata mereka akan bermalam di sana dan akan balik lewat petang Ahad nanti. Auntie menghulurkan tangannya meminta aku menariknya berdiri dan dengan sepontan aku terus sahaja memeluknya sambil mengusap-ngusap belakangnya untuk memberikan keselesaan emosinya yang berserabut ketika itu.

Aku memapah auntie ke atas lalu membawanya ke arah bilik tidur utamanya tapi auntie mengisyaratkan kami menuju ke bilik aku sahaja dia nak sembang-sembang dengan aku katanya. Sampai di bilik aku menyuruh auntie duduk di birai katil dan aku duduk di carpet lantai bilik sambil menghadapnya, auntie memulakan ceritanya yang panjang lebar dan penuh kehibaan. Perkahwinan mereka memang atas dasar suka sama suka tapi mendapat tentangan yang kuat daripada pihak keluarganya sebab mereka berlainan kasta. Auntie berkasta lebih tinggi sedangkan uncle di kasta yang bawah. Patutlah rupa paras auntie jauh berbeza kerana ia putih dan berhidung mancung sedangkan uncle hitam legam serta penyek hidungnya. Aku mengusik auntie dengan berkata agaknya auntie dulu cantik macam Hema Malini sebab itu menjadi rebutan malah ia juga terpaksa berhenti kerja kerana ingin mendidik anak sepenuh masa.

Auntie meyambung ceritanya lagi selepas dua tahun Vivi dilahirkan uncle hilang keupayaan kelakiannya sebab terlalu banyak minum arak jadi dah sepuluh tahun auntie gersang serta dahaga malah itulah punca lain mereka selalu bergaduh kerana uncle cemburukan isterinya sebab dia merasakan auntie main kayu tiga tapi sebenarnya auntie baik orangnya malah setahu aku dia ni jenis alim selalu sembahyang (cara Hindu) tapi jarang sekali aku nampak uncle berbuat demikian. Secara sengaja aku memegang tangan auntie sambil mengusap-ngusap manja auntie tidak melarang mungkin sebagai sentuhan seorang anak kepada ibunya malah aku juga tidak terniat untuk berlaku serong dengan auntie. Perlahan-lahan aku bangun dan duduk di sebelah auntie yang masih menangis, aku memegang dagunya sambil mengesat air matanya dengan jari-jariku auntie lantas menyembamkan mukanya ke bahuku tapi tetiba sahaja auntie mengangkat mukanya dan terus mengucup bibirku dengan spontan aku terkejut tapi terus memeluk auntie dengan kemas sambil membalas kucupannya.

Auntie mula berdiri dan membuka sarinya hanya tinggal coli (baju bahagian atas) dan kain dalam (petty coat) aku tambah bingung. Auntie tanya sama ada aku pernah melakukan hubungan seks dengan perempuan, aku jawab pernah tapi belum pernah dengan wanita yang dah berumur sekarang tapi dah lama juga aku tak bermain dengan wanita sebab menumpu kepada pelajaranku sambil aku membetulkan duduk sebab koteku dah mula mencanak dalam seluar nampak melintang kerana aku tak berseluar dalam. Auntie hanya senyum lalu memegang tanganku membawa ke dadanya sambil bertanya ini auntie punya breast sama macam perempuan muda tak ia bertanya. Aku meminta ia menanggalkan terus baju kecilnya sambil ia berpusing meminta aku melepaskan cangkuk colinya, sebaik terburai ia berpaling menghadapku dan terserlah sepasang tetek milik perempuan berumur ini tetapi masih cekang kerana hanya sedikit “sag” begitu indah dengan bentuk torsonya yang masih berpinggang itu. Auntie pandai menjaga badan sebab itu ia masih mempunyai “cutting” ia menggamitku minta menghampirinya lalu berbisik kalau mahu tengok yang ni sambil matanya mengisyarat ke bawah “adik” kena bukak sendiri seluar dalam auntie. Menggigil tanganku semasa menarik turun seluar dalamnya melepasi punggung lalu jatuh ke kaki dan auntie menguisnya terus dengan kakinya. Kini di depan mataku terpampang sekeping pantat yang berbulu lebat dan menggunung tembamnya dengan biji kelentitnya jelas menonjol di bahagian atas.

Auntie merebahkan badanya atas tilam lalu memaut tanganku dan kami bergomol semula, tanpa ku sedari tangannya begitu licik menanggalkan pakaianku satu persatu sehingga aku telanjang bulat macam dirinya juga dan ia berbisik lagi adik bagi puas auntie nanti auntie akan ajar adik macam mana nak bagi puas main sama perempuan. Tangannya mengurut-ngurut batang pelirku yang dah menegang habis keras bak besi harsani lalu ia membawanya menyentuh alur cipapnya yang dah merekah serta berkilat dengan air mazinya yang dah mula merembes keluar. Aku masih terpegun kerana itulah pertama kali aku melihat pantat perempuan yang berbulu cukup lebat dan panjang agaknya tak pernah potong selama ini. Aku mengulit-ngulit kepala koteku pada alur cipapnya sambil menekan masuk perlahan-lahan, alur cipapnya membelah lalu kepala koteku melekat di mulut lubang pantatnya. Auntie memberi isyarat jari supaya aku stop lalu berkata untuk kali pertama ini ia mahu aku terus menojah masuk terus ke dalam pantatnya dengan sekali henjut, aku menarik keluar koteku semula lalu meletakkannya betul-betul di mulut lubang pantatnya, menarik nafas lalu dengan sekali henjut aku menojah masuk hingga santak ke batu meriannya. Dia terdongak sambil mengetap bibir dengan punggungnya terangkat ke atas menyebabkan habis terbenam seluruh batang pelirku dalam lubang pantatnya yang hangat dan masih sempit mungkin sebab dah lama tak merasa tojahan batang pelir agaknya. Kami melekat tanpa bergerak, auntie membuka matanya sambil terketar-ketar berkata ia mahu aku buat begitu sebab nak menyedarkan cipapnya yang dah lama tidur yang pada hari itu ia dapat merasai batang pelir semula. Kemudian auntie meminta aku bermain secara kasar tanpa memperdulikan sama ada pasangannya suka atau tidak, aku menikam keluar masuk lubang pantatnya bertalu-talu dengan rakus sampai terdengik-dengik suaranya menahan tojahan pelirku yang macam piston kereta F1 lajunya. Bila aku merasakan air maniku akan memancut aku terus membenamkan sedalamnya koteku tetapi ada semacam pergerakan pada dinding lubang pantatnya yang meyebabkan gesaan nak memancut tu hilang dan aku kembali menghentamnya bertubi-tubi. Telah beberapa kali aku nak memancut tetapi masih belum dapat berbuat demikian dan panasnya batang koteku tak dapat ku ceritakan di sini.

Habis lengoh pinggang, peha dan betisku kerana dah agak lama juga kami bermain malah badanpun dah lencun dengan peluh yang turun mencurah-curah. Auntie memberi isyarat lagi supaya stop lalu aku berhenti mengambil nafas dengan kote yang masih tersepit di dalam pantatnya, ia membisikkan sesuatu di telingaku dan aku angguk faham lalu tak lama lepas tu bermulalah pertempuran semula kami, aku meradaknya dengan bersungguh-sungguh sampai ia menjerit-jerit hingga hampir roboh katil dek bahana henjutanku yang keras dan tak lama lepas tu gesaan memancut sampai lagi tapi ia datang perlahan-lahan sehingga menguasai seluruh tubuhku dan berpusat sepenuhnya pada batang pelirku, puncak nikmatnya tak dapat aku bayangkan serasa nak tercabutpun ada, nak pecahpun ada dan kali ini aku dapat mengesan pergerakan yang lain pula pada dinding pantatnya sambil tangannya memegang pinggulku. Aku membenamkan sehabisnya batang koteku dan memancutkan air maniku mencerat-cerat ke dalam lubang pantat auntie yang mengemut bagaikan toman menangkap kodok tak bisa terungkai lagi, pancutan maniku selari dengan kemutan otot-otot punggungku yang terjadi secara luar kawal. Mungkin itulah pancutan mani yang paling lama pernah aku alami dengan rasa nyeri sedapnya menjalar ke seluruh saraf dan otak, auntie juga ku lihat bergegar tubuhnya menahan apungan klimaks yang berjalur datangnya hingga tersenggut-senggut dan kami akhirnya terkulai layu tapi koteku masih terbenam dalam cipapnya tak mampu menarik keluar. Setelah kami dapat mengimbangi pernafasan barulah aku berupaya menarik keluar koteku yang hampir lunyai rasanya dimamah cipap perempuan yang ku kira berumur ini.

Aku bertanya macam mana boleh jadi macam tu, ia hanya senyum nantilah auntie ajar janji adik kasi main puas sure auntie ajarkan tambahnya lagi tengok ni katanya sambil meniarap ku lihat kawasan papan punggungnya berwarna pink itu…itu colour menunjukkan perempuan yang lepas main puki itu cukup puas dan klimaks tapi bukan setiap kali main dapat macam ni katanya lagi, kalau adik bole kasi bini hari-hari macam ni auntie jamin itu isteri tarak lari punya, nanti lain kali auntie kasi tahu itu rahsia. Dipendekkan cerita barulah aku tahu rupanya memang ada amalan yang membolehkan kita senggama dengan sehebat demikian dan auntie memperolehinya daripada kitab-kitab senggama Sanskrit yang dipelajari serta diamalkan oleh keturunannya sejak dahulu lagi. Aku kemudiannya menjadi muridnya yang terbaik sehinggalah aku bertemu dengan Kak Esah (siri Bahana Seks) yang mempunyai kemahiran bersenggama yang hampir serupa dengan auntie ini. Aku menurunkannya pula kepada para isteriku dan berpesan agar mengajarkannya kepada anak-anak perempuan apabila tiba masa yang sesuai sebabnya mereka akan sentiasa dikasihi suaminya sampai bila-bila. Bayangkanlah kalau wanita yang telah berumur seperti auntie masih ampuh dan dapat mengalahkan perempuan muda dalam hal bersenggama tak mungkin sang suami mampu lagi mencari lubang lain untuk kepuasan nafsunya.

Aku mengucapkan ribuan terima kasih atas kesudian auntie menurunkan ilmu dan petuanya yang sehingga kini cukup berkesan dalam mengimbangi nafsu seks kedua belah pihak (suami dan isteri) dan kalau adapun bahayanya mungkin sang suami tak mampu bertahan tanpa senggama selama tiga hari kerana pundi maninya akan penuh dan testesnya akan senak, sebab itulah ia akan main pantat bini setiap hari dengan ada hari-hari tertentu sebagai hari rehatnya, kalian tentu faham mengapa sesetengah lelaki terpaksa mempunyai isteri yang lebih seorang kalau tidak habislah isteri tunggalnya ibarat kata orang dulu-dulu “Lesung tembok antan tak patah” kalau tidakpun mereka akan lari balik ke rumah emak bapak dia orang tak tahan so kepada para suami yang seregu dengan aku bertimbangrasalah kepada sang isteri dan kalau mampu kawinlah lagi nanti kita boleh tubuhkan persatuan PESUGAMI (Persatuan suami berpoligami) aku dah ada calon siapa bakal jadi presidennya, aku kira VVIP kita tuh tentu tak menolaknya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar