Minggu, 01 November 2009

Mak Cik Rosnah

Pada suatu pagi, aku, AZMAN sedang sibuk mengemas rumah sewa yg telah aku sewa 
setahun yg dlu. Sewanya agak mahal dn tidak berapa selesa utk tinggal disitu. 
Hanya 2 bilik ke semuanya dn sedikit uzur keadaan rumah tersebut. Apatah lagi 
budak bujang seperti aku yg baru dalam semester ke 2 universiti.
 
Sering aku ulang alik dari tempat kuliah aku dr umah yg jauhnya lebih kurang 
2 kilometer. Dgn motorku yg banyak kerenahnya bertambah pula perbelanjaan minyak 
utk ulang alik, mnyukarkan aku terutamanya dr segi kewangan. Namun semuanya 
mmbuat smkin sibuk utk mencari rumah2 sewa yg berdekatan dgn tempat kuliahku.
 
Kopi dihindangkan bersama roti bakar di atas mejaku menunggu ku utk menjamahnya. 
Warung ini lah selalu aku singgah utk makan seharian setiap kali hendak ke kuliah. 
Pemiliknya bernama Mak cik Rosnah. Seorang janda yg berumur 36 tahun...namun sekilas 
pandang, tidak menampakkan usia sebenarnya. Pandai bergaya dn selalu berbaju kebaya 
memperlihatkan bentuk badannya yg masih bergetah. Tidak hairan lah pemuda2 disekitar 
itu sering menggoda dan mengusiknya. aku pernah bertnya, kenapa tidak mak cik 
menikah kembali?. Dia menjawab tiada masa utk memikirkan semua itu disamping 
terlalu sibuk mguruskan warungnya yg semakin ramai pelanggan tetap. 
 
DIa begitu senang bersembang denganku, malah menganggap aku sebagai anaknya. 
Malah aku juga begitu senang dgnnya. SApa yg tidak mahu berhubungan dengan 
janda yg seksi ini. Hari demi hari,kami begitu rapat sehinggalah suatu hari dia 
menawarkan bilik didalam rumahnya utk disewa kepadaku. Aku pun tnpa bertangguh 
lg, mnyetujuinya kerana mmg aku dlm usaha mencari rumah sewa yg berdekatan dgn 
tmpat kuliahku.. Oh ya, dia mmpunyai seorang anak pmpuan  yg berumur 10tahun. 
Kecil dn genit malah iras ibunya yg cantik. Selalu bermanja2 denganku.
 
Setelah beberapa hari menyewa di bilik rumahnya, aku berasa sungguh selesa dgn 
layanannya.. Namun pada mulanya aku menganggap mak cik rosnah sebagai seorang 
ibu yg pnyanyang tp setelah lebih seminggu aku tinggal dgnya, perasaan ku berasa 
resah. Ini kerana mak cik rosnah sudah bersikap atau berkelakuan lebih open 
denganku.. Kekadang jika aku sedang menyuci pinggan di dapur, dia dtg memelukku 
dan mencium pipiku.. Aku mula merasakan getaran nafsu dek kerana gesekan buah 
dada nya yg kukirakan berukuran 36b. Namun aku masih dapat mengawalnya. Tp aku 
keinginanku sekrang lebih cenderung utk menidurinya.
 
Tibalah pada suatu malam yg mgubah perhubungan ku dgn mak cik rosnah. Ketika 
itu, anak pmpuannya telah pun tidur lebih awal. Mgkin kerana penat bermain 
badminton dgnku td di laman rumahnya. Mak cik rosnah masih belum tidur dn sedang 
asyik menonton cerita bersamaku smbil bersembang2 kosong.. DIa hanya memakai 
shirt putih yg ketat dgn berseluar panjanng.. Bajunya itu melekat dgn buah dadanya
menimbulkan rasa kurang senang pada mataku yg asyik meliriknya berkali2. Ketika 
sdg asyik bersembang, aku lihat dia mengurut kecil lehernya yg putih itu.. 
 
" Kenapa dgn leher mak cik? "  dia mnjawab.
 
" letih sikit man, byk pelanggan kat kedai td, bleh man urut leher mak 
cik? "... Aku pun tidak berlengah lagi lalu aku membelakanginya.. 
 
Ini lah masanya utk aku menikmmati lehernya yg jenjang itu.. Aku pun mengurut 
perlahan lahan disekitar lehernya itu dgn mggunakan ibu jariku. 
 
" pandai man mgurut " dia mngeluh.. 
 
" ahh.. enak skali man, urut bahu mak cik pulak" aku pun mgikut arahannya 
smbil memandang sisi buah dadanya yg ke tepi kerana terlalu besar agaknya..
 
aku ykin dia tidak memakai coli kerana smasa aku bersembang dgnnya, smpat aku 
melihat putingnya yg menonjol keluar. Malah kurasakan tali coli dibelakangnya 
tidak kutemui.. 
 
Aku pun meneruskan urutan di sekitar bahu dn terus kebelakang badannya secara 
perlahan2.. memutar di bahagian situ lalu sedikit kesamping buah dadanya..  
 
" emm...emmm" dia terus mendesah. 
 
aku mgurut di smping buah dadanya perlahan2 smbil nafsuku sudah tidak tertahan 
lalu aku perlahan-lahan mgusap sisi buah dadanya...terus aku usap bahagian 
depannya, ku remas perlahan2 di bawah dn atas buah dadanya.. 
 
" ahhh..ahh " dia mendesah namun tidak menghalang perbuatanku itu.. 
 
Dia dh semakin mendesah kerana remasan ku yg berkali2 smbil kurasa putingnya 
sudah pun mgeras.. Aku memilin dan memutar2 putingnya dn dia semakin mgerang 
 
" ahh... enak skali man" 
 
Melihat dia yg tidak mghalang remasan aku, segera aku cium lehernya, dn mngulum 
lehernya dn seterusnya dia memalingkan mukanya ke arahku lalu kami pun berkucupan 
dgn hebatnya.saling mnyedot..Bibirnya yg ranum ku cium dan sedot dgn penuh bernafsu. 
 
" please man, puaskan mak cik, dh lama mak cik tak merasainya..jom kita 
masuk kebilik mak cik" ...
 
Kami pun berkuluman bibir sambil berjalan masuk kebiliknya. Tgnku tidak henti2 
meramas buah dadanya yg montok dn pantatnya yg besar disebalik seluar pnjangnya 
itu.
 
Mgkin sudah lama tidak disentuh, dia memulakan langkah terlebih dahulu.. Membuka 
suar tidurku lalu teracung tegak lah pelirku yg berukuran 15cm. Dia mgusap2 
smbil mengocok2 batangku dn melihatnya dgn penuh kagum 
 
" besar skali man, lama dh makcik xrasa ni " 
 
Diraihnya dan dielus perlahan2 smbil dia pun membuka baju ketatnya itu lalu 
terserlahlah buah dadanya yg montok dn telihat putingnya sudah keras mencuat 
berwarna pink.. Sedikit lanjut kebawah namun masih lagi dlm bentuk yg amat 
mnghairahkan. Besar dn ini membuatku lebih bernafsu utk meramas dan mgulum 
putingnya itu. Aku pun bgun lalu mmbaringkannya diatas katil nya yg empuk. 
ku usap dn ku kulum putingnya dgn tgn kiriku meramas2 lalu dia mgerang keenakan 
 
" ahhhhhh..enak man..." 
 
Aku semakin bernafsu mendegar erangan nya yg semkin lama mmbuang batangku 
semakin keras.  TNpa mmbuang masa, aku mmbuka suar pnjangnya dn terus mmbuka 
seluar dalamnya yg berwarna hitam.. terkejut aku melihat vaginanya sungguh 
menggiurkan. Ada sedikit bulu diatas vaginanya itu tp ini lah pertama kali aku 
melihat vagina wanita yg selama ini tidak pernah ku bayangkan. Lubangnya sudah 
kelihatan berair mgkin kerana nafsunya tidak tertahan.. Tgn kirinya memegang 
penisku dgn perlahan mengocok2 maju dan mundur.  
 
Smbil aku mgulum bibirnya dan terus mncium buah dadanya, kuramasa dn ku hisap 
dadanya berkali, tngn kananku menerobos ke arah vaginanya, dgn 2 jari aku 
masukkan perlahan2 kemudian mengocoknya2 berkali2. mgocok dan terus mengocok. 
Ia mengelinjang dan seperti hilang akal meraung 
 
" Ahhhhhh...ermm.. AHhh.. Enak man...Mak cik dh tak kuat lagi ni " bgitu byk 
kuar cairan dari lubang vaginanya yg hangat.. 
 
" puas mak cik? skrg tibalah masanya, mak cik rasa kehangatan batang 
man pulak" .. 
 
Smbil mgukir snyuman mak cik memegang batangku smbil mgocoknya berulangkali 
hingga aku dh bersiap sedia hendak menjunamkan senjata ku ke arah lubangnya yg 
hangat. Dibimbingnya batangku terus masuk kelubangnya, walaupun sudah berumur 
lebih 30 an, namun lubangnya masih ketat mgkin kerana jamu yg diamalkannya. 
 
Bless... sekali tujahanku memasuki lubangnya smbil dia mgerang dan perasaan ku 
begitu bernafsu sekali. Lebih enak dari melancap. Terasa hangatnya kemutan 
vagina mak cik rosnah. Dia dgn erat memeluku dan megulum bibirku lalu aku pun 
menindihnya dan maju mundur menujahkan batangku ke dlm vaginanya 
 
" ahhhhh mannnn,, ahh.. batangmu besar sangat...tak pernah mak cik 
rasa .... ahh.. seenak ini " .. aku terus menyodot buah dadanya smbil mgulum 
putingnya dgn gerakan batangku maju munjur. 
 
"Ahhhh , mak cik... urmm...ahh... "
 
"ENak skali MAn, ayuh...urmm.. "
 
akhirnya.. Bless.. air maniku berceceran kuar dr lubang vaginanya. TUbuh kami 
mengejang dan berpeluh smbila tgnku masih mengusap buah dadanya yg tidak ku 
lepas dr tadi. Lalu aku kuarkan batangku dari vaginanya dn terus mngulum 
bibirnya dan mnyedot lidahnya berulangkali.. Batangku kembali menegang 
 
" gila kau man, batang ko naik lagi tu " smbil dia terus mgocok batangku yg 
kembali tegang..
 
"mak cik...."
 
" Udah man..mak cik tahu..anak muda mmg suka ni " dia tnpa mmbuang masa, 
masih dlm keadaan berbaring, mengalihkan pandangan mukanya ke arah batang ku 
smbil di usap2 dan ditancap2 kan nya dan memasukkan batangku ke dalam mulutnya...
 
" ahh..mak cik,....enak" dia terus meyedot2 batangku smbil aku mengambil peluang 
utk menyedot vaginanya.. 
 
Kami sekarang dlm posisi 69 yg mana dia semakin bernafsu dgn erangan yg smkin 
kuat 
 
" urm...ahhh.. " vaginanya ku cium dan kusedot berulang kali. 
 
kujilat perlahan2 sehingga kelentitnya basah . BAtangku dipegang dn dijilit 
dgn penuh bernafsu, buah zakarku juga di usap dn disedot2..KU pegang pahanya 
lalu kuteruskan jilatan dgn terus bernafsu.. 
 
AKu semakin melayang layang dgn nafsuku  yg semakin menggila..  Akhirnya...
Croottttt.. air maniku membasahi mukanya dn terus mmbasahi dan meleleh2 ke dlm 
mulutnya yg seksi... Vaginanya pula ku sedot2 sehingga airnya ku rasa sedikit 
payau nmun baunya sungguh mengghairahkan... Seluruh badan kami berpeluh lalu 
kami berpelukan berbogel bercium mulut dan berkuluman bibir sehingga kami 
tertidur...Satu kenangan yg indah bersama mak cik rosnah.. 
 
Hari berlalu dgn pantas, aku sudah pun habis berkuliah dn sudah mendapat 
diploma,.. Kenanganku boleh dikatakan setiap hari bersetubuh dgnnya masih 
x dapat aku lupakan.. Trima kasih kepada mak cik rosnah.. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar