Minggu, 01 November 2009

Sepupuku Zali

Dah 3 hari sepupu aku Zali duduk dengan family aku. Boring gila aku dibuatnya. Ye lah, aku tak boleh bergerak bebas. Baru 3 hari dah macam 3 tahun. Tapi petang ni dia balik umah mak bapak dia diselatan. Dia datang sini sebab ada interview. Semoga tak dapat, padan dengan muka kau! Sebenarnya ada sebab kenapa aku tak suka dia. Masa malam pertama dia stay umah aku. Aku nampak dia asyik perati bontot aku. Aku pakai seluar track je. Tapi sebab bontot dan peha aku ni montok, tu yang nampak sendat. Masa tidur memang pintu bilik aku tak berkunci, sebab tombol pintu bilik aku rosak. Sebab tu lah aku dapat rasakan ada yang tak kena bila pada paginya aku sedari ada sisa air mani yang telah kering di bahagian punggung dan peha seluar trackku serta di belakang baju t-shirt dan sedikit di atas bantalku. Aku rasa dia lancap dan pancut kat aku masa aku tidur malam tadi. Aku tak cerita kat sesiapa pun, bila aku cerita kat buah hati aku dia cuma gelakkan aku. Tapi dia janji nak datang umah bila free untuk tolong betulkan tombol pintu yang rosak. Pada malam tadi, aku sengaja pakai kain batik dan t-shirt. Memang kain batik menaikkan nafsu lelaki sebab ianya sendat membaluti punggung dan pehaku, kena pulak tu ia senang untuk diselak. Jadi lelaki memang boleh stim tahap maksima kalau tengok perempuan pakai kain batik. Aku tengok Zali gelisah bila aku berada dalam pandangan matanya. Kena pulak tu, dia siap ambik gambar aku time aku tengah sedap tengok TV, aku tahu, sebenarnya dia sengaja nak simpan gambar aku buat stok lancap. So, bila aku tengok dia leka je, aku cilok memori kad kamera dia dan aku transfer gambar aku yang dia ambil tu ke dalam kamera aku. He he he, biar dia takde modal nak buat melancap. Seksa dia sikit. Ha ha ha… Masa tidur dah sampai, aku prepare penyembur serbuk cili kat bawah bantal incase dia hilang kawalan dan cuba nak buat something yang buruk kat aku. Aku just baring dan buat-buat tido. Jam dah menunjukkan pukul 1 pagi. Sah mak bapak aku dah tido. Aku rasa time tu lah Zali buat projek. Memang tepat jangkaan aku bila aku dengar bunyi seseorang membuka pintu bilikku perlahan-lahan. Dari mata yang aku kecilkan, aku nampak kelibat Zali masuk menuju ke arahku. Cahaya dari luar bilik sudah cukup untuk memberikan ku peluang membiarkan dia menatap tubuhku sepuas-puasnya. Dari mata yang ku kecilkan, aku dapat nampak dia berdiri di tepi katilku menatap seluruh tubuhku sambil tangannya tak henti-henti mengocok anunya. Lepas tu aku nampak dia tunduk dan merapatkan mukanya ke betisku dan menghidu aroma betisku. Kemudian perlahan-lahan dia selak kain batikku hingga menyerlahkan peha gebuku yang putih melepak itu. Kali ni dia hidu pulak aroma pehaku dan seterusnya aroma tundun tembamku yang masih di tutupi kain batik itu. Aku dengar nafasnya semakin kuat, aku tahu dia semakin bernafsu. Aku tak boleh lambat, aku mesti berikannya posing yang paling maut biar dia menggigil. Terus sahaja aku berpaling mengiringkan badanku membelakangi dia dan di kesempatan itu aku tarik sekali kain batikku supaya ianya kelihatan ketat membalut punggungku. Tiba-tiba aku terasa ada hembusan nafas yang laju di celah-celah cipapku, rupanya dia sedang menghidu aroma cipapku. Kain aku rupanya tadi diselakkan hingga ke pangkal peha dan ini membuatkan keadaan aku tak ubah seperti sedang memakai skirt batik apabila dalam keadaan mengiring itu, kainku hanya menutupi punggungku. Aku kemudian terdengar bunyi nafas dia yang semakin tak teratur dan tiba-tiba sahaja aku merasakan ada sesuatu menyelinap perlahan ke dalam kain ku serta ada sesuatu yang hangat menyentuh lurah punggungku. Serta merta aku memegang erat penyembur serbuk cili dan bersedia atas sebarang kemungkinan. Aku merasakan dia cuba hendak menyelitkan kepala anunya di celah lurah punggungku. Serentak dengan itu, aku terasa sesuatu yang hangat menyembur-nyembur lurah punggungku. Sah lah dia nak pancut di bontotku. Aku membatalkan niat hendak menyembur dia dengan serbuk cili itu. Aku hanya mematikan diri menunggu dia menghabiskan air maninya. Selepas habis air maninya di pancutkan, perlahan-lahan dia keluar dari bilikku dan menutup pintu. Aku yang masih lagi dalam keadaan itu meraba punggungku yang basah dengan air maninya. Aku colet sedikit air maninya dan ku hisap, yekkk.. payau, bau pun tak kuat. Best lagi En. Dan punya. Aku tak lap air mani tu, aku biarkannya sebab aku rasa best bila dapat merasakan ada air yang perlahan-lahan mengalir turun dari celah bontotku. Aku betulkan kain yang aku pakai dan aku tidur. Lebih kurang pada pukul berapa aku pun tak pasti, aku tersedar dari tidur bila aku terdengar bunyi nafas yang kencang. Aku buka perlahan-lahan mataku dan aku lihat, Zali sekali lagi memuaskan nafsunya dengan menatap tubuhku. Aku yang dalam keadaan terlentang itu terus mengubah posisi mengiring sekali lagi cuma kali ini kain ku ketat membaluti seluruh kaki ku. Ini bermakna dia tak de chance nak selak, sebab kalau dia selak aku pasti akan tersedar. Setelah agak lama aku tunggu, akhirnya aku merasakan punggungku bertalu-talu ditimpa air mani yang di pancutkan olehnya hingga kehangatannya menembusi kain batikku. Selepas habis air mani di pancutkan, dia kelihatan tak mahu lagi keluar dari bilikku, malah aku kedengaran bunyi tangannya mengocok anunya terus menerus tanpa henti. Aku rasa dia nak lancap puas-puas ni. Dalam lebih kurang 15 minit aku dalam posisi begitu, aku rasa penat. Aku pun terfikir, aku nak dia pancut kat mana pas ni. Aku dapat satu idea. Aku baring telentang cuma kepala aku berada dalam keadaan sedikit mendongak membuatkan mulutku ternganga sedikit. Aku mengharapkan supaya dia pancut kemulutku. Harapanku menjadi kenyataan apabila aku merasakan bibirku menyentuh kepala anunya dan serentak dengan itu satu pancutan telah mengenai pipiku dan yang selebihnya hanya meleleh terus kedalam mulutku. Aku tak telan, aku simpan dulu air maninya didalam mulutku. Tak banyak, sikit je yang keluar, cair lak tu. Lepas dah habis air maninya, dia pun terus keluar dari bilikku. Aku yang menyedari pintu bilikku sudah ditutup kembali terus memainkan air maninya dengan lidahku dan menelan sedikit demi sedikit air maninya yang payau dan cair itu. Aku kemudiannya tidur dengan penuh rasa bangga sekali. Paginya, time aku bangun tidur, aku lihat di cermin, pipiku ada kesan air mani Zali yang sudah kering. Begitu juga dengan kain batikku serta celah bontotku. Aku basuh bersih-bersih segala kesan yang ada dan apabila aku keluar dari bilik, aku lihat Zali sudah dihantar oleh bapakku ke stesen bas. Bagus, malas aku nak tengok muka dia. Bukannya bagus sangat pun.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar